Sejarah Kehancuran Nokia dan Kebangkitan Nokia

Pasti dari kita semua sudah tahu tentang Nokia dan bahkan sampai sekarang kita masih memakainya. Nokia merupakan perusahaan teknologi multinasional asal Finlandia yang berfokus pada bisnis jaringan telekomunikasi dan teknologi masa depan seperti 5G dan kecerdasan buatan. Nokia memiliki sejarah yang panjang dan bermula sebagai produsen kertas dan sepatu pada tahun 1865 dan masih banyak pelajaran yang bisa di ambil dari sejarah nokia, yuk simak pembahasanya.

Sejarah Nokia

Sejarah Nokia dimulai pada tahun 1865 ketika Fredrik Idestam mendirikan sebuah perusahaan kertas di kota Tampere, Finlandia. Pada tahun 1898, perusahaan ini bergabung dengan perusahaan kertas Finnish Rubber Works dan Finnish Cable Works. Kemudian pada tahun 1912, perusahaan ini mengubah namanya menjadi Nokia Corporation.
Pada tahun 1960-an, Nokia mulai memproduksi produk elektronik seperti televisi dan perekam kaset. Namun, pada tahun 1980-an, Nokia beralih ke bisnis telekomunikasi dan memproduksi peralatan telepon seluler. Pada tahun 1987, Nokia meluncurkan produk telepon seluler pertamanya, Mobira Cityman 900.

Pada tahun 1990-an, Nokia menjadi dominator pasar telepon seluler dan memproduksi berbagai produk populer seperti Nokia 1011, Nokia 2110, dan Nokia 5110. Selain itu, Nokia juga memperkenalkan fitur-fitur baru pada telepon selulernya seperti pesan singkat (SMS) dan game.

Pada tahun 2000-an, Nokia menghadapi persaingan ketat di pasar smartphone dari perusahaan seperti Apple dan Samsung. Meskipun Nokia mencoba beradaptasi dengan memproduksi smartphone dengan sistem operasi Symbian, tetapi mereka tetap kalah bersaing dan mengalami penurunan penjualan.

Pada tahun 2011, Nokia mengumumkan bahwa mereka akan beralih ke sistem operasi Windows Phone yang dikembangkan oleh Microsoft. Namun, strategi ini tidak berhasil membalikkan kondisi perusahaan dan penjualan terus merosot.

Pada tahun 2014, Nokia mengumumkan bahwa mereka akan menjual bisnis ponselnya ke Microsoft dengan harga $7,2 miliar. Setelah akuisisi tersebut, Nokia fokus pada bisnis jaringan telekomunikasi dan teknologi masa depan seperti 5G dan kecerdasan buatan.

Kini, Nokia terus berinovasi dan menjadi pemimpin dalam pengembangan teknologi 5G. Perusahaan ini juga fokus pada pengembangan teknologi kecerdasan buatan, jaringan Internet of Things (IoT), dan solusi untuk mobil otonom. Nokia memiliki kantor dan pusat riset di seluruh dunia dan tetap menjadi salah satu merek ikonik dalam industri teknologi.

Kehancuran Nokia

Nokia mulai mengkahiri jabatan sebagai raja ponsel dunia sejak adanya smartphone yang di dominasi oleh samsung dan apple, sebenanrya nokia mempunyai peluang untuk ambil start, akan tetapi mereka masih terlalu percaya diri dengan OS mereka, hasilnya mereka harus kalah saing dengan lawan yang lebih inovatif. Berikut ini adalah sebab alasan kehancuran nokia :
  • Kekurangan inovasi: Nokia gagal untuk terus berinovasi dan mengikuti tren teknologi terbaru. Mereka terlalu fokus pada produk-produk lama dan tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan yang terjadi di pasar.
  • Keterlambatan masuk ke pasar smartphone: Saat smartphone mulai populer, Nokia terlambat masuk ke pasar dan tidak dapat bersaing dengan pesaingnya yang sudah lebih dahulu merilis produk smartphone.
  • Sistem operasi yang kurang populer: Nokia menggunakan sistem operasi Symbian yang kurang populer dibandingkan dengan Android dan iOS. Hal ini membuat pengguna beralih ke merek-merek lain yang lebih populer dan memiliki sistem operasi yang lebih baik.
  • Persaingan yang ketat: Nokia harus bersaing dengan merek-merek lain seperti Samsung dan Apple yang memiliki produk yang lebih inovatif dan populer.
  • Kebijakan manajemen yang tidak efektif: Nokia terlalu lambat dalam mengambil keputusan dan tidak dapat beradaptasi dengan perubahan yang terjadi di pasar. Hal ini membuat mereka kehilangan peluang dan tidak dapat bersaing dengan pesaingnya.

Kebangkitan Nokia

Sejak nokia di akusisi oleh HMD Global, perkembangan dan inovasi mulai ada. Kini nokia sudah meluncurkan banyak seri smartphone dengan menggunakan ponsel Android. Berikut adalah beberapa faktor penunjang mulai bangkitnya nokia :
  • Peluncuran produk baru yang menarik: Nokia telah meluncurkan beberapa produk baru yang menarik, seperti Nokia 5.4, Nokia 3.4, dan Nokia C1 Plus. Produk-produk ini menawarkan spesifikasi yang memadai dengan harga yang terjangkau, sehingga mampu menarik minat konsumen.
  • Fokus pada pasar kelas menengah: Nokia saat ini fokus pada pasar kelas menengah dengan menawarkan produk-produk dengan spesifikasi yang cukup baik dengan harga yang terjangkau. Hal ini dapat menarik minat konsumen yang ingin memiliki smartphone dengan fitur yang memadai namun tidak ingin mengeluarkan biaya yang terlalu besar.
  • Kemitraan strategis: Nokia telah mengadakan beberapa kemitraan strategis dengan perusahaan lain, seperti HMD Global dan Google. Hal ini membantu Nokia untuk meningkatkan kualitas dan keamanan produknya, serta memperluas jangkauan pasar.
  • Fokus pada inovasi teknologi: Nokia saat ini lebih fokus pada inovasi teknologi, seperti 5G dan kecerdasan buatan, untuk meningkatkan daya saingnya di pasar smartphone. Hal ini dapat membantu Nokia untuk tetap relevan dan menarik minat konsumen.
  • Kepercayaan konsumen: Nokia memiliki sejarah yang panjang dan telah dikenal sebagai merek yang handal dan berkualitas. Hal ini dapat menjadi faktor penting dalam kebangkitannya, karena konsumen masih mempercayai merek Nokia dan bersedia membeli produk-produk baru yang diluncurkan.
Dari sini kita bisa belajar tentang pentingnya peka dan pikiran terbuka, agar dapat melihat peta persaingan sebuah bisnis dan tidak terlalu percaya diri dengan tidak melihat ancaman dari kompetitor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *